Model Amerika tapi berjilbab?

Sara Bokker, dulunya adalah seorang model, aktris, aktivis dan instruktur fitness. Seperti umumnya sara bokker 2gadis remaja Amerika yang tinggal di kota besar, Bokker menikmati kehidupan yang serba gemerlap. Ia pernah tinggal di Florida dan South Beach, Miami, yang dikenal sebagai tempat yang glamour di Amerika. Kehidupan Bokker ketika itu hanya terfokus pada bagaimana ia menjaga penampilannya agar menarik di mata orang banyak.

Setelah bertahun-tahun, Bokker mulai merasakan bahwa ia selama ini sudah menjadi budak mode. Dirinya menjadi “tawanan” penampilannya sendiri. Rasa ingin memuaskan ambisi dan kebahagian diri sendiri sudah mengungkungnya dalam kehidupan yang serba glamour. Bokker pun mulai mengalihkan             
kegiatannya dari pesta ke pesta dan alkohol ke meditasi, mengikuti aktivitas sosial dan mempelajari berbagai agama.

sara bokker 1Sampai terjadilah serangan 11 September 2001, dimana seluruh Amerika bahkan diseluruh dunia mulai menyebut-nyebut Islam, nilai-nilai Islam dan budaya Islam, bahkan dikait-kaitkan dengan deklarasi “Perang Salib” yang dilontarkan pimpinan negara AS. Bokker pun mulai menaruh perhatian pada kata Islam.

“Pada titik itu, saya masih mengasosiasikan Islam dengan perempuan-perempuan yang hidup di tenda-tenda, pemukulan terhadap istri, harem dan dunia teroris. Sebagai seorang feminis dan aktivis, saya menginginkan dunia yang lebih baik bagi seluruh umat manusia,” kata Bokker seperti dikutip dari Saudi Gazette.

Suatu hari, secara tak sengaja Bokker menemukan kita suci al-Quran, kitab suci yang selama ini pandang negatif oleh Barat. “Awalnya, saya tertarik dengan tampilan luar al-Quran dan saya mulai tergelitik membacanya untuk mengetahui tentang eksistensi, kehidupan, penciptaan dan hubungan antara Pencipta dan yang diciptakan. Saya menemukan al-Quran sangat menyentuh hati dan jiwa saya yang paling dalam, tanpa saya perlu menginterpretasikan atau menanyakannya pada pastor,” sambung Bokker.

Akhirnya, Bokker benar-benar menemukan sebuah kebenaran, ia memeluk Islam dimana ia merasa hidup damai sebagai seorang Muslim yang taat. Setahun kemudian, ia menikah dengan seorang lelaki Muslim. Sejak mengucap dua kalimat syahdat Bokker mulai mengenakan busana Muslim lengkap dengan jilbabnya.

“Saya membeli gaun panjang yang bagus dan kerudung seperti layaknya busana Muslim dan saya berjalan di jalan dan lingkungan yang sama, dimana beberapa hari sebelumnya saya berjalan hanya dengan celana pendek, bikini atau pakaian kerja yang ‘elegan’,” tutur Bokker.

“Orang-orang yang saya jumpai tetap sama, tapi untuk pertama kalinya, saya benar-benar menjadi seorang perempuan. Saya merasa terlepas dari rantai yang membelenggu dan akhirnya menjadi orang yang bebas,” Bokker menceritakan pengalaman pertamanya mengenakan busana seperti yang diajarkan dalam Islam.

Setelah mengenakan jilbab, Bokker mulai ingin tahu tentang Niqab. Ia pun bertanya pada suaminya apakah ia juga sara bokker 3selayaknya mengenakan niqab (pakaian muslimah lengkap dengan cadarnya) atau cukup berjilbab saja. Suaminya menjawab, bahwa jilbab adalah kewajiban dalam Islam sedangkan niqab (cadar) bukan kewajiban.

Tapi satu setengah tahun kemudian, Bokker mengatakan pada suaminya bahwa ia ingin mengenakan niqab. “Alasan saya, saya merasa Allah akan lebih senang dan saya merasa lebih damai daripada cuma mengenakan jilbab saja,” kata Bokker.

Sang suami mendukung keinginan istrinya mengenakan niqab dan membelikannya gaun panjang longgar berwarna hitam beserta cadarnya. Tak lama setelah ia mengenakan niqab, media massa banyak memberitakan pernyataan dari para politisi, pejabat Vatikan, kelompok aktivis kebebasan dan hak asasi manusia yang mengatakan bahwa niqab adalah penindasan terhadap perempuan, hambatan bagi integrasi sosial dan belakangan seorang pejabat Mesir menyebut jilbab sebagai “pertanda keterbelakangan.”

“Saya melihatnya sebagai pernyataan yang sangat munafik. pemerintah dan kelompok-kelompok yang katanya memperjuangkan hak asasi manusia berlomba-lomba membela hak perempuan ketika ada pemerintah yang menerapkan kebijakan cara berbusana, tapi para ‘pejuang kebebasan’ itu bersikap sebaliknya ketika kaum perempuan kehilangan haknya di kantor atau sektor pendidikan hanya karena mereka ingin melakukan haknya mengenakan jilbab atau cadar,” kritik Bokker.

“Sampai hari ini, saya tetap seorang feminis, tapi seorang feminis yang Muslim yang menyerukan pada para Muslimah untuk tetap menunaikan tanggung jawabnya dan memberikan dukungan penuh pada suami-suami mereka agar juga menjadi seorang Muslim yang baik. Membesarkan dan mendidik anak-anak mereka agar menjadi Muslim yang berkualitas sehingga mereka bisa menjadi penerang dan berguna bagi seluruh umat manusia.”

“Menyerukan kaum perempuan untuk berbuat kebaikan dan menjauhkan kemunkaran, untuk menyebarkan kebaikan dan menentang kebatilan, untuk memperjuangkan hak berjilbab maupun bercadar serta berbagi pengalaman tentang jilbab dan cadar bagi Muslimah lainnya yang belum pernah mengenakannya,” papar Bokker.

Ia mengungkapkan, banyak mengenal muslimah yang mengenakan cadar adalah kaum perempuan Barat yang menjadi mualaf. Beberapa diantaranya, kata Bokker, bahkan belum menikah. Sebagian ditentang oleh keluarga atau lingkungannya karena mengenakan cadar. “Tapi mengenakan cadar adalah pilihan pribadi dan tak seorang pun boleh menyerah atas pilihan pribadinya sendiri,” tukas Bokker.
(eramuslim.com)

Masa kalah sama Muallaf!!!
Mereka yg hidup di lingkungan serba gemerlap merasakan kedamaian dengan menutup aurat dengan sempurna.
Kita sendiri yg sudah sejak lahir Islam kok malah ikut mode orang2 barat.
Bahkan ada yg berkata dan beranggapan : “Yang perlu dipakaikan Jilbab adalah hatinya, bukan cuma luarnya”.
Lancang!!! (ini adalah pemikiran orang2 liberal)

Apakah cukup hati yg berjilbab ?

Berjilbabkah hati yg masih kepengen memamerkan aurat ?
Masih kepengen diliat bentuk tubuhnya, kemulusan kulitnya, keindahan rambutnya,,,…

Berjilbab kah hati yg sombong yg tidak mau tunduk pada aturan syariat (hukum Agama), mentaati perintah Allah dan Rasulnya?

Jilbab adalah untuk memuliakan Wanita,,,,

Kalau enggan pake jilbab, berarti anda tidak ingin dimuliakan oleh Islam.

“Wahai Nabi katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin: ‘Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.’” (QS. Al Ahzab: 59)

“Wanita yang berpakaian namun (pada hakikatnya) telanjang yang berjalan melenggang, kepala mereka bergoyang bak punuk unta. Mereka tidak akan masuk surga dan bahkan mencium wanginya pun tidak. Padahal wanginya surga dapat tercium dari jarak sekian dan sekian.” (HR. Muslim).

*) Yuk Bagikan Catatan ini !!! Tampilkan dalam Wall/Dinding Facebook anda. Dicopy dan terbitkan dalam catatan anda.
Atau dgn Cara lain :
Klik tulisan “Bagikan” yg terletak pada pojok kanan atas tulisan ini.

Semoga bisa bernilai ibadah dan bisa mengilhami Saudari2 kita yg belum menutup aurat dgn sempurna.

25 thoughts on “Model Amerika tapi berjilbab?

  1. Orang yang masuk Islam pasti orang yang menggunakan akalnya dengan baik.. Sementara orang Islam yang murtad pasti tau rasanya Indomie dengan baik..
    Akhirat ditukar dengan Indomie….😥

  2. Alhamdulillah istri & ibuku dah berjilbab.. mudah2an saudara2ku yg lain jg mengikuti begitu jg wanita2 muslim yg lain.. Amin y Allah..

  3. Alhadulillah istri & ibuku dah berjilbab.. mudah2an saudara2ku yg lain jg mengikuti begitu jg wanita2 muslim yg lain.. Amin y Allah..

  4. salam sejahtera buat kita semua, subhanallah .sungguh luar biasa.sebagai umat islam kita harus kembali ke islam, baik dlm hal berpakaian,memang mode mempermainkan kta semua, jdi sy sebagai kaum adam sangat prihatin thdp kaum hawa,dmna pun sya jumpai.tolong hentikan menumbar sahwat karena di neraka kelak yang banyak penghuni neraka jahanam adlh wanita( kaum hawa ).sekian thanks ats blogx pas muantabbbbbbbbbbb.
    from , geofrey adi

  5. asslm wr wb…
    jilbab sebagian org yg tidak serius hanya utk gengsian…
    malah saya pernah melihat(Smoga ALLAH mengampuni Cuhatan saya)org pakai jilbab,tp rambut panjangnya terurai dari balik jilbabnya….
    wasslm…
    love pis…

  6. Senang sekali membaca info diatas,menyentuh banget,saya sendiri juga mualaf dan sdh lama berjilbab,sayapun terpesona dengan kitab suci Alqur’an,semakin lama semakin
    cinta dengan Islam.Islam adalah nyawa saya itu ikrar saya.
    Dengan ngeblog saya ingin terus menambah wawasan ttg
    Islam.
    Kalau nengok blog saya bukan yg tertera itu tapi ini:
    http:/winartiandayani.wordpress.com.Terima kasih infonya.

  7. Salah satu pesan Nabi Muhammad SAW sebelum wafat…”jagalah wanita”
    Tidak sadarkah para kaum hawa, begitu kalian mulia didalam Islam….sungguh tidak masuk akal kalau ketelanjangan dibela tetapi diiringi slogan HAM, kesetaraan, dll.
    Opini Sara “Pada titik itu, saya masih mengasosiasikan Islam dengan perempuan-perempuan yang hidup di tenda-tenda, pemukulan terhadap istri, harem dan dunia teroris..” sebenarnya cuma propaganda para anti Islam melalui banyak media. Karena pada dasarnya hal itu adalah tindakan manusia manapun (baik muslim yg kurang ilmu atau bahkan non muslim) atas dorongan hawa nafsu.

  8. setuju,sekarang ini banyak cewek2 kita berjilbab tapi belum mengetahui makna jilbab itu sendiri. Pake jilbab tapi kok pake celana jeans ballet. yang lekak lekuknya terlihat jelas.

    • jadi, tunggu apa lagi? pake sekarang juga dong…tuh jd cantik kan si sara dg jilbab? jilbab bkn utk kepentingan Allah, tp utk kepentingan dan kebaikan hamba2nya….🙂

  9. alhamdulillaah……jika telah tiba pertolongan Allah, maka orang kafir akan berbondong-bondong masuk agama Allah,,, hal di atas juga pernah dimuat di salah satu harian Indonesia… terus berkarya

  10. Subhanallah ya kalau hidayah sudah turun..tidak ada halangan yg berarti ya..memang kekuatan hidayah dan inayah sangatlah kuat ya mas…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s